MUSLIMAT DAN REALITI MASA KINI

Selasa, 6 Julai 2010



Realiti dunia masakini telah menyaksikan bahawa kepesatan umat manusia dan keruntuhan tamadunnya yang semakin hari semakin meruncing. Kebejatan masalah sosial tanpa mengira batasan usia, krisis politik negara dan dunia yang telah tercemar dan bermacam-macam lagi kerosakan yang melata di muka bumi ini. Segala permasalahan tersebut telah menarik penulis dengan menyebarkan medium dakwah bagi berkongsi fikrah untuk kaum muslimat. Penulis lebih suka untuk menggunakan perkataan ‘muslimat’ tidak ‘wanita’ dan tidak ‘kaum ibu’ kerana ianya mempunyai perbezaan dari segi peranannya.
Firman Allah subhanahu wa ta’ala yang bermaksud:

“ Ia (Allah) menamakan kamu muslimin sejak dari zaman berzaman dan juga (kamu dipanggil muslimin) di dalam kitab al-qur’an”.
( Al-Hajj: 78)
“sesungguhnya muslimin dan muslimat dan mukminin serta mukminat..”
(Al-Ahzab: 35)
Ayat–ayat tersebut memberi jawapan mengapa penulis lebih berminat untuk menggunakan perkataan muslimat di dalam artikel ini.

Tanggungjawab muslimat dan peranannya

Muslimat sebagai anggota masyarakat perlu sedar bahawa mereka mempunyai tanggungjawab dan amanah-amanah yang telah ditaklifkan oleh Allah selaku khalifah dan hamba-Nya di muka bumi. Muslimat merupakan tunggak kepada pembentukan sesebuah masyarakat kerana merekalah kaum ibu yang bakal melahirkan generasi akan datang. Maka peranan muslimat adalah mendidik serta menjaga kelangsungan generasi Islam itu sendiri agar generasi yang lahir itu menjadi “generasi terpimpin” yang dibentuk dengan acuan Islam seterusnya membentuk khaira ummah. Kehebatan tugas kaum ibu yang mampu melahirkan generasi gemilang ini pernah disebut dengan ungkapan “tangan yang disangka lembut menghayun buaian, menggoncang dunia mencipta sejarah!”. Tetapi apa yang penulis dapat lihat bahawa ungkapan itu kini sudah tidak realistik lagi dan telah berubah kepada “tangan yang menghayun buaian, menggoncang iman meruntuh ummah!”. Ianya melambangkan kelemahan dan keruntuhan moral masyarakat yang semakin tenat ini.

Keberadaan muslimat bersama massa merupakan suatu kewajipan sebagai pembantu bagi kaum muslimin dalam menjalankan suruhan “amar makruf dan nahi munkar”. Namun di sana ada perbezaan hak dan tugas di antara muslimin dan muslimat sama ada di bidang ibadat mahupun di bidang kemasyarakatan. Peranan muslimat mempunyai beberapa pembahagian yang mengasingkannya dari sudut-sudut berbeza. Peranan muslimat sebagai seorang isteri, ibu dan sebahagian dari massa merupakan elemen penting yang perlu diambil perhatian. Perubahan segera perlu dibuat dari lebih suka berada di “zon selesa” ke medan sebenar yang penuh dengan “mehnah dan tribulasi”. Kematangan dan pengalaman hidup akan diperolehi dengan keluar dari ruang lingkup yang selama ini membelenggu diri tanpa sebarang sumbangan untuk Islam.

Persiapan muslimat untuk mendepani cabaran

Persiapan perlu dibuat oleh muslimat bagi mendepani cabaran masakini. Di antara persiapan yang perlu dibuat adalah persiapan ilmu yang menjadi keperluan penting dengan sentiasa mendalami ilmu sebagai satu kewajipan. Muslimat wajib mendalami ilmu yang dipelajari dalam setiap bidang terutama asas aqidah yang mencernakan akhlak dan menzahirkan syariat. Muslimat hendaklah memiliki kompetensi (skill-sets) iaitu kepakaran dalam bidang lain agar seiring dengan kehendak massa. Asas terpenting kecemerlangan seseorang adalah ilmu dan kepakaran.

Persiapan memperkasa minda dan pemikiran juga dituntut sepertimana firman Allah SWT yang bermaksud:
“ Allah memberikan hikmat kebijaksanaan (ilmu yang berguna) kepada sesiapa yang dikehendaki (menurut aturan yang ditentukanNya). Dan sesiapa yang diberikan hikmat itu maka sesungguhnya ia telah diberikan kebaikan yang banyak, dan tiadalah yang dapat mengambil pengajaran (dan peringatan) melainkan orang-orang yang menggunakan akal fikirannya.”
(surah al-Baqarah : 269)

keupayaan minda dan pemikiran sebenarnya menjadi isu dalam mengukur kebolehan kolektif muslimat. Kerana itu persiapan minda yang bersifat menyeluruh mencakupi kefahaman terhadap hukum-hukum Allah, mengetahui isu-isu semasa, memiliki ‘ bacaan politik’ (qiraat siyasi) yang tajam serta memahami keperluan melakukan perubahan bersikap elastik dan juga keupayaan membaca serangan pemikiran (ghazwatul fikr) yang dilancarkan musuh. Pemikiran yang matang seperti ini akan melahirkan muslimat yang akan berdakwah dan mempertahankan ad-deen tercinta serta bertindak mengikut rentak kontemporari (mua’sir). Hapuskanlah virus yang mencengkam diri, kebuntuan minda akibat ‘buta maklumat’ dan terperangkap dalam kejumudan.

Persiapan seterusnya adalah membentuk jatidiri berwibawa. Pembentukan jatidiri perlu dimaksimakan dengan mengenepikan kekurangan yang ada seterusnya dilengkapkan dengan penjanaan kendiri yang lebih matang. Tidak dinafikan wanita tidak boleh dipisahkan dengan sifat malunya, tetapi jangan sampai malu untuk menyatakan kebenaran, pendapat dan sebagainya. Jangan biarkan perasaan malu itu terus membaluti diri! Muslimat perlu keluar dari kepompong fenomena “complaisant” dan “culture of fear”.

Buang mentaliti orang ke-2 atau ke-3 iaitu dgn membiarkan ikon yang sedia ada sahaja ke hadapan tanpa melihat tanggungjawab yang ada pada diri, tetapi muslimat perlu menjadi yang pertama. Pada hari ini sukar untuk kita nyatakan siapakah pemimpin wanita tanahair yang unggul. Malaysia belum pernah mencatat sejarah memiliki seorang karekter wanita setanding Ibu Kartini atau Aung San Suu Kyi dalam memimpin perubahan masyarakat kalau pun tidak memimpin negara seperti Corazon Aquino, Benazir Bhutto , Magaret Thatcher, Indira Ghandi dan Khaleda Zia. Jauh sekalilah jika ingin mencari bayangan Saidatina Aisyah , Nusaibah atau Khaulah Al-Azwar yang bersinar di medan perang. Kegiatan muslimat masih berlegar dalam gelanggang pembelaan kaum sejenis dan masih belum melangkau ke arah memimpin masyarakat keseluruhannya.

Persiapan perlu dibuat dan jangan ‘limit’kan kemampuan diri ke tahap yang rendah. Tetapi katakan dalam diri bahawa “ belum cuba belum tahu” atau “ hendak seribu daya..”. berusaha memotivasikan diri sendiri adalah salah satu cara bagi membentuk jatidiri yang berwibawa. Tentukan “muwasafat” yang diperlukan oleh diri. Jangan biarkan sindrom muslimat yg terlalu merendah diri diperkatakan lagi oleh golongan tertentu. Gerakkan agenda perubahan yang lebih serius serta peruntukan masa untuk membangunkan dan membina diri. Muslimat perlu sedar bahawa pertembungan pada hari ini adalah pertembungan antara kebatilan dan kebenaran yang tidak akan ada perdamaian.

Muslimat pembangun ummah

Perlaksanaan Amal Islami yang ideal adalah yang bertunjangkan al-quran dan as-sunnah. Ironinya idealisme ini masih belum mendapat perhatian serius dari semua pihak. Kebanyakannya masih meletakkan perbezaan antara peranan muslimin dan muslimat dalam menjalankan amal Islami dan menyebarkan dakwah. Kesedaran ini perlu dirasa bersama seterusnya memudahkan amal Islami dijalankan. Persedian yang telah disarankan adalah antara panduan sebagai peneraju kepada kebangkitan muslimat dalam membentuk masyarakat.

Penulis mengharapkan responsive segera muslimat untuk terus maju melangkah ke hadapan agar menjangkau kehebatan kaum kuffar. Peristiwa penghinaan hak-hak muslimat sepatutnya memberikan kesan sensitivity kepada mereka. Muslimat harus bingkas bangun dan menzahirkan penentangan mereka dan juga dalam hal-hal urusan yang lain yang menyinggung kepentingan wanita secara khususnya dan kemaslahatan umat Islam.

Harapannya semoga muslimat dapat bersatu dan bergabung tenaga bagi mendepani isu-isu wanita dan kekeluargaan merentasi batas kaum etnik dan agama. Jika gerakan wanita bukan Islam berani dan biadap dengan berusaha sedaya upaya untuk merosakkan Islam, adakah muslimat masih berdiam diri dan tidak mampu berusaha untuk mempertahankan Islam? Jika tidak muslimat siapa lagi?.

1 ulasan:

IBU RISKA 22 Mei 2015 10:05 PTG  

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

Catat Ulasan

About This Blog

  © Blogger template Noblarum by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP